Berikut Ini Berinvestasi di Startup 2022 – 3 Industri Paling Menjanjikan

by -16 Views

Berikut Ini Berinvestasi di Startup 2022 - 3 Industri Paling Menjanjikanzonatau.com – Tujuan dari setiap startup adalah untuk berkembang melewati penyelenggaranya. Namun, tiba tidak hanya membutuhkan rencana bisnis yang cerdas dan rumit, tetapi yang paling penting – adalah pelabelan.

Uang tunai sebenarnya adalah salah satu masalah yang dihadapi perusahaan ketika mereka melakukan upaya jujur untuk mengembangkan barang atau layanan lain.

Ini tentu saja untuk pelanggan yang membutuhkannya sambil juga mengurus biaya yang terkait dengan menjalankan operasi pada waktu yang acak termasuk sewa ruang di mana tempat kerja dapat diatur, furnitur serbaguna, dll.

Pada tahun 2022, ada ratusan ribu perusahaan di seluruh dunia yang masih mencari investor. Beberapa dari mereka akan mendapatkan subsidi, yang akan membawa bisnis mereka ke tingkat yang lebih tinggi.

Orang lain mungkin tidak melakukannya dengan baik bahkan setelah mendapatkan kepercayaan dari investor. Jika Anda memiliki keinginan untuk berinvestasi di startup, bagaimana Anda bisa yakin bahwa investasi Anda tidak akan sia-sia?

Apakah Ada Risiko Berinvestasi di Startup di 2022?

Tidak seperti perusahaan besar seperti Microsoft atau Apple, yang tampaknya terlalu besar untuk dipikirkan, berinvestasi di perusahaan rintisan memiliki risiko bagi spekulan keuangan.

Namun, setiap perusahaan pendanaan perlu mengingat bahwa bahkan Apple dan Microsoft dimulai sebagai perusahaan rintisan.

Risikonya mungkin tinggi tetapi imbalannya juga bisa sangat besar. Jika Anda memiliki keinginan untuk tidak menyia-nyiakan kesempatan, membeli saham di organisasi yang sudah mapan adalah jalan yang harus diikuti.

Masalahnya adalah pengembalian yang akan Anda dapatkan tidak akan besar. Faktanya, seperti yang ditunjukkan oleh Forbes, sebagian besar investor melihat keuntungan 7% dari investasi (ROI) sebagai kesuksesan yang luar biasa. Dengan startup, ROI bisa jauh lebih tinggi.

Untuk memastikan pengembalian yang besar dalam jangka panjang, investor harus memilih dengan hati-hati di mana mereka menginvestasikan uang mereka.

Ini bukan hanya tentang organisasi, namun bagaimana menjalankannya juga merupakan variabel penting. Ini juga tentang ceruk organisasi.

“Fintech, teknologi serbaguna dan video adalah tiga industri yang paling menjanjikan untuk diinvestasikan,” kata David Kezerashvili, pendukung utama dan mitra pengawas InfinityVC, ketika berbicara dengan artikel Why Startup Investing Is Here To Stay dari Companionlink. Berdasarkan berbagai faktor di lingkungan yang sedang berlangsung, dia mungkin benar.

1. Teknologi Finansial

Inovasi moneter atau singkatnya FinTech adalah istilah umum yang mengacu pada inovasi (baik fisik maupun virtual) yang dibuat dengan tujuan meningkatkan bentuk uang tradisional.

Manfaat mendasar FinTech adalah tidak memiliki batasan, juga tidak akan ada batasan mulai sekarang. Klarifikasi di balik ini sederhana – semua orang di planet ini menggunakan uang tunai, oleh karena itu, semua orang kemungkinan besar adalah klien untuk startup FinTech.

Membuat segalanya lebih mudah bagi bisnis dan konsumen adalah tujuan penting FinTech, dan apa yang akan membuat industri ini tetap penting di masa depan.

Beberapa contoh startup FinTech yang telah menjadi penghancur dunia antara lain PayPal, Wealthfront (layanan investasi robot), Lending Club (tahap peminjaman bersama), Riskified (perangkat lunak pencegahan pemerasan, dll.

2. Belanja online

Bisnis digital telah ada sejak awal web, tetapi mengalami perubahan signifikan pada pertengahan 2020-an. Ketika pandemi COVID-19 melanda seluruh tahun 2020, individu dari seluruh dunia diminta untuk tinggal di rumah.

Akibatnya, menunjukkan barang-barang penting seperti makanan dan obat-obatan menjadi masalah bagi sebagian besar masyarakat. Solusinya datang sebagai eCommerce.

Selama pandemi, eCommerce berkembang pesat, dan ketika COVID-19 kalah dalam pertarungan, individu masih tidak meninggalkan belanja di web. Hal sebaliknya terjadi, sejujurnya.

Jumlah perusahaan yang melakukan eCommerce terus meningkat pada tahun 2022. Hanya beberapa tahun yang lalu, semuanya selesai di platform yang signifikan seperti Amazon, sementara pada tahun 2022, akan ada startup eCommerce.

3. Teknologi Seluler

Diperkirakan ada 6,6 miliar pengguna ponsel di planet ini. Ini menyumbang sekitar 83% dari total populasi. Yang terbaik adalah bahwa jumlah ini terus meningkat.

Sesuai penelitian, penggunaan ponsel meningkat dengan kecepatan konstan 5% setiap tahun.

Bukan hanya jumlah pengguna ponsel yang semakin meningkat, tetapi juga inovasi yang semakin canggih. Hanya beberapa tahun yang lalu, termasuk telepon berubah menjadi standar. Pada tahun 2022, itu akan menjadi smartphone.

Dengan miliaran smartphone di luar sana, tidak mengherankan bahwa persyaratan untuk aplikasi smartphone sangat besar.

Selanjutnya, itu akan menjadi lebih besar lebih cepat daripada nanti. Oleh karena itu, berinvestasi di startup smartphone sepertinya bukan ide yang tidak praktis.

Selain itu, berinvestasi dalam inovasi yang membuat aplikasi tetap berjalan juga tampaknya merupakan cara yang dapat diterima.

Penutup

Demikian data yang dapat kami sampaikan kali ini tentang Berinvestasi di Startup 2022 – 3 Industri Paling Menjanjikan. Idealnya ulasan di atas dapat membantu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

No More Posts Available.

No more pages to load.