Begini Cara Mengetahui Perbedaan Hard Fork Vs Soft Fork pada Blockchain Kripto

by -4 Views

Begini Cara Mengetahui Perbedaan Hard Fork Vs Soft Fork pada Blockchain Kriptozonatau.com – Bagaimana Anda mengetahui perbedaan antara Hard Fork dan Soft Fork di Blockchain Crypto. Untuk meningkatkan kinerja blockchain, pengembang dapat menjalankan hard fork atau soft fork. Apa perbedaan antara keduanya?

Jika Anda lama berkecimpung di dunia cryptocurrency, Anda setidaknya akan mendengar kata hard fork atau soft fork. Biasanya, istilah ini muncul ketika pengembang koin tertentu ingin memodifikasi atau membuat perubahan pada teknologi blockchain-nya.

Setiap teknologi blockchain memiliki protokol yang berbeda secara fundamental dan membuat kode khusus untuk menjelaskan hubungan, proses penambangan, aturan transaksi, dan skema tarif gas. Untuk berpartisipasi dalam jaringan blockchain, setiap pengguna harus menggunakan jaringan blockchain yang dapat beradaptasi dengan protokol.

Ketika banyak celah dan bug ditemukan di jaringan blockchain, pengembang mencoba meningkatkan jaringan untuk mengisi celah atau mengoptimalkan beberapa area dari teknologi blockchain. Langkah-langkah yang biasanya diikuti oleh pengembang adalah garpu lunak dan garpu keras.

Mengenal Crypto Forks

Sebelum mengetahui perbedaan hard fork dan soft fork, ada baiknya kita pahami dulu pengertian dari “fork”.

Menurut definisi, fork adalah istilah pemrograman yang mengacu pada proses mengubah kode pemrograman open source. Fork kripto Blockchain dapat terjadi pada platform teknologi kripto apa pun. Secara umum, kode bercabang mirip dengan kode asli.

Tetapi dengan beberapa perubahan tambahan yang signifikan. Garpu Cryptocurrency terkadang digunakan untuk menguji proses perubahan mendasar atau membuat aset baru dengan fitur serupa (tetapi tidak identik) dengan aslinya.

Perhatikan bahwa tidak semua proses fork disengaja. Basis kode sumber terbuka yang didistribusikan secara luas memungkinkan percabangan terjadi secara kebetulan.

Duri dapat terjadi karena sejumlah alasan, termasuk:

  • Memperbaiki risiko keamanan penting yang ditemukan di versi yang lebih lama.
  • Menambahkan fungsi baru.
  • Transaksi terbalik.
Garpu proses selanjutnya diklasifikasikan menjadi dua jenis utama: garpu kaku dan garpu lunak. Kedua proses tersebut memiliki proses dan tujuannya masing-masing. Untuk lebih jelasnya simak penjelasan di bawah ini.

Apa Itu Garpu Keras?

Menurut definisi, hard fork adalah perubahan mendasar dalam jaringan blockchain yang membatalkan versi protokol sebelumnya.

Jika versi lama tetap beroperasi, itu akan berakhir dengan protokol yang berbeda dan data yang berbeda dari versi baru. Hard fork biasanya terjadi ketika perubahan melanggar aturan lama, yang menyebabkan perpecahan di blockchain.

Dengan kata lain, proses hard fork secara permanen memodifikasi versi sebelumnya dari blockchain, sehingga setiap node atau pengguna harus memperbarui perangkat lunak protokol ke versi terbaru.

Beberapa alasan mengapa pengembang didorong untuk menerapkan hard fork adalah untuk memperbarui sistem dan menambahkan fitur baru karena risiko keamanan yang ada di versi perangkat lunak yang lebih lama.

Apa Itu Garpu Lunak?

Menurut definisi, garpu lunak adalah pembaruan yang dibuat oleh pengembang blockchain untuk membawa perubahan tertentu sambil mempertahankan kompatibilitas dengan versi yang lebih lama. Oleh karena itu, garpu lunak tidak bertentangan dengan protokol lama dan dapat bekerja secara paralel.

Pengguna yang belum memperbarui perangkat lunak mereka pada saat soft fork akan terus menjalankan platform yang sama dan tidak akan mengalami fork blockchain lainnya.

Tujuan dari soft fork pada jaringan dapat bervariasi dari memperbaiki potensi kelemahan teknis, mengubah format transaksi, atau memungkinkan transaksi yang lebih besar.

Seperti halnya hard fork, sebagian besar jaringan harus menerima soft fork untuk dieksekusi. Agar garpu lunak berfungsi, sebagian besar penambang perlu mengetahui garpu lunak mana yang akan digunakan.
Semakin banyak penambang menerima peningkatan protokol blockchain, semakin aman jaringan setelah soft fork.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

No More Posts Available.

No more pages to load.