Terancam Kalah di Ukraina, Putin Berencana Kabur dari Rusia?

by -6 Views

zonatau.com – Terancam Kalah di Ukraina, Putin Berencana Kabur dari Rusia?

Terancam Kalah di Ukraina, Putin Berencana Kabur dari Rusia?

Presiden Rusia Vladimir Putin dikatakan sedang mempersiapkan rencana evakuasi darurat dari Rusia. Persiapan ini dilakukan dengan mempertimbangkan prospek Ukraina memenangkan perang yang sedang berlangsung.
Informasi itu bocor melalui saluran telegram General SVR, yang diyakini dikendalikan oleh orang dalam Kremlin.

Express mengatakan Senin (8/1/2022) bahwa “Putin sendiri dan para ajudannya sedang mempersiapkan rencana untuk mundur dari Rusia.”

Apa yang dianggap sebagai rencana evakuasi berarti Putin dan keluarganya dibawa dari Rusia dan dibawa ke Suriah, sahabat negara itu. Mereka terbang di atas wilayah udara Turki, yang merupakan bagian dari aliansi NATO.

Namun jika Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan menolak akses penerbangan Putin ke wilayah udara, ini akan secara efektif menggagalkan seluruh evakuasi.

Sementara itu, dilaporkan Iran menjadi negara lain yang mungkin tertarik dengan nasib Putin. Dikatakan Presiden Iran Ebrahim Raisi dan Erdogan diduga mendiskusikan apa yang akan mereka lakukan jika Putin membutuhkan suaka.

“Pada prinsipnya, bermanfaat bagi Iran dan Turki untuk menjaga presiden Rusia di pengasingan sebagai cadangan, menggunakannya, tergantung pada situasinya, sebagai pengungkit atau sebagai alat tawar-menawar,” ungkap informasi tersebut.

Selama pertempuran dengan Ukraina, Rusia dilaporkan telah kehilangan ribuan kendaraan militer dalam perangnya melawan Ukraina, menurut angka baru.
Namun jika Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan menolak akses penerbangan Putin ke wilayah udara, ini akan secara efektif menggagalkan seluruh evakuasi.

Sementara itu, dilaporkan Iran menjadi negara lain yang mungkin tertarik dengan nasib Putin. Dikatakan Presiden Iran Ebrahim Raisi dan Erdogan diduga mendiskusikan apa yang akan mereka lakukan jika Putin membutuhkan suaka.

“Pada prinsipnya, bermanfaat bagi Iran dan Turki untuk menjaga presiden Rusia di pengasingan sebagai cadangan, menggunakannya, tergantung pada situasinya, sebagai pengungkit atau sebagai alat tawar-menawar,” ungkap informasi tersebut.

Selama pertempuran dengan Ukraina, Rusia dilaporkan telah kehilangan ribuan kendaraan militer dalam perangnya melawan Ukraina, menurut angka baru.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.

No More Posts Available.

No more pages to load.