Geger Kasus Video Pelecehan Seksual Sesama Jenis di KRL, Pelaku Lakukan ini ke Korban

by -16 Views

Geger Kasus Video Pelecehan Seksual Sesama Jenis di KRL, Pelaku Lakukan ini ke Korban

zonatau.com – Geger Kasus Video Pelecehan Seksual Sesama Jenis di KRL, Pelaku Lakukan ini ke Korban

Pelecehan seksual tidak hanya terjadi pada perempuan, tetapi juga terjadi pada laki-laki. Ya, kali ini pria itu menceritakan apa yang terjadi padanya. Di KRL, seorang pria menjadi sasaran pelecehan seksual sesama jenis. Kisah kasus tersebut menjadi viral setelah diunggah melalui akun Twitter @pudjanggalama.

️ Pelecehan seksual tanpa memandang jenis kelamin

Saya seorang pria dan saya telah mengalami pelecehan pria! ! ! ️️

Ini foto penjahat yang berhasil saya tangkap di waktu senggang,” tulis @pudjanggalama di akun Twitter-nya.
Pria tersebut mengaku membeli di stasiun KRL Duri Angke – Cikarang (5026B – Jalur Bekasi) di 08:59 WIB. Sementara itu, Anda bisa sampai ke Pekuku dari Stasiun Tanah Abang atau satu pemberhentian melewati Stasiun Duri.
“Sikap saya adalah bangun dan membaca. Lantai besar di sebelah saya. Jaraknya sekitar 20 cm. Tangan kanan Bangsat mengepal, sementara tangan kirinya dipelintir di samping pahanya. ”
Saat kereta bergerak, korban melanjutkan dengan tangan kiri pelaku menekan selangkangannya. Awalnya saya pikir itu normal dan acak dari kecelakaan kereta api.
“Tapi sepanjang perjalanan Pak Abangkarit tangan kirinya merapat ke badan saya berkali-kali. Tampaknya berkomunikasi secara sadar. Anda tahu seperti apa postur berdiri yang normal. Tangannya bergerak menjauh untuk menyentuh selangkangannya! “Dia sudah selesai.
Setelah beberapa kali, korban merasa itu tidak normal. Apalagi pelaku berada jauh dari tangan korban.
Korban mengaku sudah beberapa lama menganggur, meski mengetahui pelanggaran tersebut. “Momen ini yang paling sulit dijelaskan,” katanya.
Setelah mobil mulai lagi itu masih melakukan hal yang sama. Korban pun mencoba memukul tangannya dengan buku, dan pelaku langsung mengepalkan tangannya.

“Jika kamu tidak membingungkan orang, kamu biasanya tidak menerimanya, kan? Itu kematian!” kata korban. Setelah kereta berhenti di stasiun kota BNI, korban memutuskan untuk mengambil foto wajah pelaku. Anehnya, alih-alih memprotes, pelaku pura-pura mempertahankan topeng seperti yang ditunjukkan. “Asal tahu saja, saya sangat bersemangat untuk mengambil gambar ini. Saya tidak tahu harus berbuat apa, tetapi saya sering mendengar mekanik memanggil polisi jika ini terjadi pada saya. Tapi entah kenapa aku kosong. Seperti aku tidak percaya, bisakah aku benar-benar menjadi seperti laki-laki? Akun tersebut ditulis oleh @pudjanggalama.
Dalam perjalanan kereta api, korban mengaku marah kepada pelaku. Dia juga menyeret penjahat untuk turun di stasiun Sudirman tetapi dia menolak.
“Selama waktu yang singkat ini, saya berpikir apakah akan terus membuat masalah atau pergi ke kantor. Sejujurnya, saya juga setengah takut dan bingung, jadi saya memilih turun di Sudirman dan tidak membiarkan orang turun dari gerobak. “Saya duduk di samping Sudirman untuk menenangkan diri,” tulisnya lagi. “Setelah banyak berpikir saya menyesal tidak membawa polisi ke kereta untuk menuntut. Saya mencoba mengejar pelakunya ke St Mangare dan melaporkannya ke polisi. Saya ingin tahu apakah Bangsat akan datang ke Manggara. Namun dia mengatakan banyak tindakan pencegahan harus diambil untuk memantau kamera keamanan. ”

Pelecehan seksual tanpa memandang jenis kelamin

Saya seorang pria dan pria telah dilecehkan! ! ! ️️

Berikut adalah gambar penjahat yang berhasil saya tangkap di waktu luang saya.
Jadwal waktunya sebagai berikut. -tråd- @ComuterLine pic.twitter.com/Tz3CPlZAf3

– Pudjanggalama (@pudjanggalama)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

No More Posts Available.

No more pages to load.